KETAHUI HAK KITA

Perkara 10[1][a] Perlembagaan Persekutuan menjelaskan berkaitan dengan hak ini,iaitu semua warga Negara Malaysia berhak untuk bebas bercakap dan mengeluarkan buah fikiran.Walaupun begitu,ia bukanlah merupakan kebebasan yang mutlak.Bahkan ia tertakluk kepada fasal [2].[3] dan [4].

Perkara 10[2][a] membenarkan Parlimen mengenakan;
Ke atas hak-hak yang diberi oleh perenggan [a] Fasal [1],apa-apa sekatan yang didapatinya perlu atau mustahak demi kepentingan keselamatan Persekutuan atau mana-mana bahagiannya,perhubungan persahabatan dengan negeri-negeri lain,ketenteraman awam untuk melindungi keistimewaan-keistimewaan Parlimen atau mana-mana Dewan Negeri atau untuk mengelakan penghinaan terhadap mahkamah,fitnah,atau perbuatan mengapi-api supaya dilakukan sesuatu kesalahan.Jadi,hak kebebasan bersuara yang diberikan oleh Perlembagaan Persekutuan itu adalah selagi mana hak kebebasan itu tidak disalahgunakan,seperti sesuatu ungkapan itu tidak menjadi suatu fitnah,ungkapan yang tidak menjadi suatu hasutan.

Wednesday, January 29, 2014

Kajang Oh Kajang




Kajang Oh Kajang

Sate Kajang Samuri

Bila cakap pasal kajang, mesti yang ramai terbayang-bayang tentang keenakan sate kajangnya,  sambal, dan kuahnya...pergghhh!. Siapa yang tinggal di Kajang tidak pernah makan sate kajang memanglah sangat rugi, agaknyalah. Saya memang suka, semua orang suka makan sate kajang, lebih-lebih lagi bila makan free, siapa tak sukakan?.

Dulu-dulu, masa bujang setiap sebulan sekali pergi ke kajang semata-mata mahu makan sate kajang. Itu dulu, tapi sekarang bukan macam dulu, sate kajang sudah ada mana-mana kerana rangkaian kedainya ada di mana-mana tempat. Sekarang saya dan famili selalu ke Komplek PKNS Shah alam, di situ ada kedai Sate Kajang Samuri, Dato Samuri.

Kajang sinonim dengan sate kajang Samurinya. Siapa yang tidak tahu Kajang di mana, lekas-lekaslah google map. Tak pun cari guna GPS apa namanya tu. Zaman teknologi tak susah mananya. Klik sahaja semua keluar. Tak pun klik laman web sate kajang samuri. Insyallah ada map ke situ.

YB Kajang Letak Jawatan, Anwar Jadi MB?

Hari ini Kajang menjadi sebutan, gara-gara Ybnya letak jawatan. Bila letak jawatan maknanya akan ada PRK(Pilihanraya Kecil). Sudah mula ada yang cakap membazir buat PRK musim kenaikan harga barang. Wah tahu pulak membazir?. Baharu tahu membazir, sebelum ini tidak membazir kah?. Masing-masing sudah mula berkokok...kokoklah kuat-kuat. Kalau sudah benar YB letak jawatan, kata pengerusi SPR, maka PRK boleh diadakan.

Desas-desus mengatakan Anwar akan bertanding di situ kedengaran, laporan semalam Anwar menafikan. Entahlah macam-macam persepsi dan spekulasi. Masing-masing punya pandangan dan telahan. Hari ini ada yang tulis status di fb masing-masing, tentang perkara ini. Biasalah masing-masing ada pemikiran sendiri. Ada yang mengecam, memperli, malah ada yang terus rasa tidak percaya dengan tokoh pembangkang ini.

Ya lah, nampak macam Anwar ni gila, tamak kuasa pulak, tidak jadi PM, jadi MB pun jadilah, begitulah kesimpulan yang kita faham dari keributan ini. Siapa pun boleh jadi calon, apa yang penting berwibawa dan ada karisma menjadi pemimpin. Biarlah memimpin dengan amanah, jangan macam kangkung, maklum kangkung sudah murah. Kita pun tidak tahu lagi mengapa YB Kajang letak jawatan.

Calon Yang Layak

Apa pun yang berlaku tetap berlaku, DUN KAJANG sudah tidak ada Ybnya, tunggu sahjalah PRK nanti. Soal calon samada PKR atau BN hanya rakyat Kajang berhak menentukannya. Rakyat sekarang sudah bijak-bijak, pandai menilai, ,mana pemimpin janji ditepati dengan pemimpin janji dicapati.

Tentang Anwar jadi calon, harap-harap tidaklah betul, sudah-sudahlah, bagi sahaja orang lain yang layak (bukan makna Anwar tidak layak). Jangan macam sebelah sana pulak. Pilihlah calon yang betul-betul layak. Bukan calon ‘AKU’ atau geng sendiri. Selepas ini, jika benar ada PRK DUN 25 KAJANG, beruntunglah peniaga-peniaga di Kajang, rakyat Kajang dan semuanya. Lepas ini menteri-menteri turun bawa janji-janji berpeti-peti, juta sana, juta sini. Janji sana janji sini, tabor sana tabor sini...Untunglah...

( Catatan di atas ditulis dua hari lepas)

Ternyata calon di N25 Kajang Anwar Ibrahim, persepsi dan spekulasi ternyata benar, apa pun kita tunggu dan lihat, apakah strategi ini menjadi atau tidak. Kita harap PRK ini berjalan dengan baik dan aman seperti PRK yang sudah-sudah, kecuali jika ada provokasi. Ada pro dan kontra, biasalah tu...bila pembangkang semua ambil perhatian, kecoh seantero dunia. Kata macam-macam, membazirlah, khianati amanah rakyatlah, tidak ikut lunas-lunas demokrasilah, dan macam-macam lagi pandangan yang disuarakan.

Baguslah semua prihatin, hak masing-masing dalam meluahkan dan menyalurkan pandangan. Kita juga sudah mendengar dari saudara Rafizi tentang perkara ini. Saya petik beberapa perenggan dari kenyataan permohonan maaf dari beliau yang tersiar di akhbar Sinar Harian hari ini;

“Langkah PKR mengosongkan kerusi Dun Kajang dan meletakkan Ketua Pembangkang, Datuk Sri Anwar Ibrahim sebagai calon bagi PRK kawasan itu adalah strategi radikal untuk menawan Putrajaya.

Walaupun langkah ini tidak popular tetapi suatu yang diperlukan PR untuk menjadikan Selangor sebagai kubu kuatnya. Dalam masa sama menjadi wadah Pakatan menawan Putrajaya.” (Sinar 

Harian 30hb 01 2014-Khamis)

Kini terpulanglah kepada kebijaksanaan rakyat untuk menilai semua ini. Juga kepada warga rakyat di Dun Kajang khususnya. Kepada ahli parti dikalangan Pakatan Rakyat seharusnya bertindak secara rasional dalam meluahkan pandangan atau apa sahaja ketidakpuashatian mereka. Perlu diingat, rakyat sedang menghadapi situasi sulit dalam kehidupan mereka masing-masing. Kos hidup yang semakin tinggi, ketidakcaknaan penguasa yang ada dalam menyelesaikan perkara ini tidak menampakan hasil pun.

Saya tertarik dengan pandangan seorang wartawan dari harakah bila saya bertanyakan tentang Isu di Kajang lewat pertanyaan saya di chat fb. Apa jawapannya;

“Wslm tuan. Bagi saya, sekilas pandang/ pandang selapis memang nampak takde etika, anwar gila jawatan dll. Tapi bila kita fikir lebih dlm anggap saja tindakan itu utk cegah mudarat lebih besar. Dan fokus sebenar kita ialah kejahatan, penindasan BN. Ikut keutamaan. Jatuhkan BN dulu dan kalau PR jadi kjaan nanti baru adil utk rakyat ajar mereka pula. Jangan mudah tergelincir & biarkan musuh sebenar tepuk tangan.”

Jadi, anda fikirlah sendiri, mana yang penting dan mana yang tidak penting bagi pandangan anda sekelian. Tepuk dada tanya iman. Ini sekadar pandangan saya yang daif dalam melihat situasi politik yang berlaku dan sedang berlaku di tanahir kita khususnya di Negeri Selangor Darul Ehsan.


Sekian.

Kangkung Betul



Kangkung ‘MeleTOP’

Beberapa minggu lalu kecoh betul di media-media sosial sama ada di facebook, twitter, laman web, blog, instagram, dan sebagainya. Malah setiap ayat diungkapakan pasti ada perkataan kangkung. Para penulis sajak turut menulis sajak kangkung dengan pelbagai versi.  Ini gara-gara pemimpin negara semasa bercakap tentang kenaikan dan penurunan harga barang. Ia telah menjadi bahan lawak jenaka seluruh negara, bahkan dunia turut mengetahui tentang perkara ini.

Kangkung, kangkung dan kangkung, tak perlulah saya difinasikan apa itu kangkung, semua orang tahu, pernah lihat, sentuh dan makan sebagai menu harian adakalanya. Lawak kangkung ini menjadi lawak maharaja lawak mega, ia menjadi jenaka terkini. Habis semua segala menu kangkung dipromosikan. Gambar-gambar kangkung di sana-sini. Kangkung sudah ‘MelaTOP’, bak kata neelofa.

Malah dengan kekeratifan mereka yang berkebolehan, klip ucapan pm telah diubah suai dengan lagu kangkungnya, klip-klip video yang lain pun turut dibikin, sungguh gawat dan lucu sekali. Seluruh negara ketawa terbahak-bahak melihat dan menontotnya. Gara-gara kangkung sudah turun harganya. Apa sahaja yang diucap oleh pemimpin akan menjadi nilaian rakyat yang punyai sentiviti.

Semua Terdedah

Pendedahan dari maklumat terkini melalui media sosial amat pantas, klik sahaja segala gajet yang ada ditangan,pasti segala berita baik dan buruk pasti akan dapat dilihat dan dibaca. Hari ini sesiapa yang tidak punyai akaun fb atau apa sahaja yang berkaitan dengan media sosial akan dianggap ketinggalan. Maklum zaman serba canggih sebegini tidak punyai maklumat, harap media arus perdana?...mustahil mereka akan mendedahkan berita yang tidak menguntungkan mereka.

Apa sahaja yang dibuat pemimpin negara kini pasti akan terbongkar dan terdedah, pemimpin buat hari jadi pun rakyat boleh cepat tahu, ke luar negara makan angin dan macam-macam lagi, pasti akan terbongkar. Inilah teknologi terkini. Siapa mahu menafikannya lagi. Inilah kesan daripada ICT. Bukankah Tun Mahathir dulu beria-ia mahukan terbangunya bandaraya pintar seperti Cyebarjaya dan Putrajaya yang punyai akses teknologi ICT?.

Kangkung tetap kangkung, yang kita tidak mahu pemimpin macam kangkung otak kosong tak menguntungkan siapa-siapa. Kenaikan harga barang, telah menjadi kemarahan rakyat, sana-sini membicarakan, Tidak kira orang kecil, orang besar, orang kaya dan orang miskin kini merasa bebannya. 

Jangan ditanya siapa yang mengundi kerajaan yang ada ini, yang mengundi kerajaan hari ini pun sudah ada yang marah-marah dan mengeluh, tapi apa makna keluhan mereka?, nasi sudah menjadi bubur...padan muka untuk mereka dan juga kita ini.

Tak Tahu Pilih Pemimpin

Lima tahun sekali pun masih tidak tahu menilai, boboroknya sistem yang ada kini olahan tangan mereka yang tidak punyai rasa sensitif dengan apa yang berlaku. Syukurlah, negara kita aman, kita tak macam Palestin, Afgahnistan, Mesir dan lain-lain negara. Kita masih boleh makan, anak-anak tak kebulur, biar harga mahal tapi masih murah berbanding singapura,US...itulah pemikiran yang lemah dijajah bertahun-tahun oleh bangsa warisan penjajah. Tak apalah yang penting Melayu masih memerintah...tak apalah...

Sedar-Sedarlah Sikit

Pembangkang pula masih mahu berpolitik, tak habis-habis masing-masing mahu tunjuk hero, buatlah kerja. Inikan masa bekerja, masa mahu buktikan pada rakyat yang mengharapkan sesuatu yang baik untuk mereka. Tanganilah setiap perselisihan atau pun pergolakan yang berlaku dengan bijak. Takkan mahu sama dengan parti yang sedang memerintah negara sekarang?.

Ingat-ingatlah sikit, rakyat sedang melihat-lihat, memperhati kalian sebagai pemimpin. Dalam media sosial hari ini juga, sudah ramai yang melahirkan kekecewaan dan ‘keboringan’ mereka terhadap pemimpin pembangkang ini. Takkanlah anda mahu macam kangkung juga. Bijak-bijaklah menjadi pemimpin, jauhilah dari terlajak macam pemimpin sebelah sana. Ingat kuasa yang ada ini bila-bila masa boleh terbang jika asyik mahu bertelagah dan berselisih.

Kita faham dan sedar, perselisihan, pertelingkahan, pergaduhan dan apa yang dinamakan krisis berlaku di mana-mana. Bahkan suami isteri pun ada bergaduh-gaduh, bermasam-muka, tidak bertegur sapa dan macam-macam lagi, itu biasalah. Nama pun manusia, tidak pernah sepi dari membuat silap salah. Tapi patut-patutlah, jangan sampai macam mahu roboh dibuatnya. Muhasabahlah...

Rakyat sekarang sedang dan tengah terbeban dengan macam-macam kenaikan, hanya kangkung sahaja yang murah, sebagai parti yang konon harapan rakyat maka buktikanlah sebaiknya. Ingatlah semua itu diperhati dan dinilai oleh rakyat yang sekarang sudah bijak-bijak, mereka tidak bodoh-bodoh lagi macam dulu-dulu. Mereka ada internet ditangan mereka. Masuk tandas pun mereka masih boleh online lagi.

Apa lagi...dan lagi apa?... macam-macam yang mahu diutarakan di sini, tapi rasa cukuplah sekadar ini sahaja, maklum sudah lapar nak makan, nasi putih, sayur kangkung dan ikan masin, sedap hingga menjilat jari. Kangkung pun kangkunglah.

INGAT JANGAN JADI KANGKUNG.

Sekian.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...