KETAHUI HAK KITA

Perkara 10[1][a] Perlembagaan Persekutuan menjelaskan berkaitan dengan hak ini,iaitu semua warga Negara Malaysia berhak untuk bebas bercakap dan mengeluarkan buah fikiran.Walaupun begitu,ia bukanlah merupakan kebebasan yang mutlak.Bahkan ia tertakluk kepada fasal [2].[3] dan [4].

Perkara 10[2][a] membenarkan Parlimen mengenakan;
Ke atas hak-hak yang diberi oleh perenggan [a] Fasal [1],apa-apa sekatan yang didapatinya perlu atau mustahak demi kepentingan keselamatan Persekutuan atau mana-mana bahagiannya,perhubungan persahabatan dengan negeri-negeri lain,ketenteraman awam untuk melindungi keistimewaan-keistimewaan Parlimen atau mana-mana Dewan Negeri atau untuk mengelakan penghinaan terhadap mahkamah,fitnah,atau perbuatan mengapi-api supaya dilakukan sesuatu kesalahan.Jadi,hak kebebasan bersuara yang diberikan oleh Perlembagaan Persekutuan itu adalah selagi mana hak kebebasan itu tidak disalahgunakan,seperti sesuatu ungkapan itu tidak menjadi suatu fitnah,ungkapan yang tidak menjadi suatu hasutan.

Thursday, August 30, 2012

Tentang Merdeka




Tahun ini kita meraikan kemerdekaan dengan dua versi, dari slogan dan logo. Satu untuk negeri-negeri dibawah pakatan rakyat dan yang kedua dari parti yang cukup nazak dengan pelbagai skandal dan penyelewengan. Kalau tidak masakan pakatan rakyat mahu gunakan slogan dan logo sendiri. Malah kempen jalur gemilang juga kurang mendapat sambutan. Era Dr. Mahathir yang di gelar Mahafiraun oleh sesetengah orang pun, masih lagi ada yang mahu kibar bendera, slogan pun masih mengancam Keranamu Malaysia. Era transformasi lain pula jadinya, tiada nilai-nilai kemerdekaan. Kempen parti pula jadinya.

Ingatkan bila transformasi makin cantik dan menarik tetapi hodoh pula, mana silapnya ?. Lagunya pula, alahai…menagih janji rakyat, suruh undi mereka. Memang terang-terang sudah menjadi bahan kempen parti yang memerintah. Naik mual dan termuntah mendengar lagu yang konon-kononnya lagu merdeka, tak sebut pun ayat merdeka, yang tertulis BRIM, TRIM..entah apa-apa lagi. Saya sebenarnya belum dengar pun lagu itu, Cuma baca liriknya dalam akhbar. Ramai yang kata, tidak mencerminkan hari kemerdekaan, lebih pada kempen dan merayu pada rakyat untuk sokong mereka..alahai, sudah ketandusan idea mereka.

Merdeka, merdeka, merdeka, saban tahun sambut  merdeka,sejarah kemerdekaan banyak yang tersembunyi kebenarannya, itu kata orang-orang bijak yang tulus dan ikhlas. Namun tidak berapa lama dulu, ada seorang professor yang taraf bijak juga lah tu, kata Malaysia tidak pernah di jajah. Itu katanya, mungkin memang sudah terlalu bijak sampai terlajak kata. Merdeka 31 Ogos 1957, itu yang semua orang tahu. Buku sejarah pun tulis begitu. Dulu-dulu baca buku sejarah pun begitu. Soalan peperiksaan pun biasanya tanya begitu. Tapi bila ada yang kata sejarah kemerdekaan perlu ditulis semula, tertunggu-tunggu jugalah buku yang menceritakan sejarah yang betul, tapi sampai sekarang tak muncul-muncul penulisan sejarah yang benar.

Harap-harap lepas ini adalah yang menulisnya, bukan sekadar cakap-cakap, tiap kali datang meredeka cakap yang sama,tapi tak tertulis-tulis. Ini bukan perli, tapi biarlah apa yang kita ungkapkan tentang peri pentingnya sejarah ditulis semula dan menjadi kenyataan. Bila merdeka, teringatlah tokoh-tokoh yang biasa dikaitkan dengan meredeka, Tuanku Abdul Rahman tokoh yang sinonim dengan merdeka. Sejarah tertulis beliau tokoh yang berusaha menerima kemerdekaan dari British. Kita hargai perjuangan dan usaha beliau, semua orang tahu dan faham. Namun di situ, jangalah kita pula lupa pada tokoh-tokoh yang berjuang bertungkus lumus menentang penjajahan itu.

Tokoh-tokoh seperti Tok Janggut, Abdul Rahman Limbung, Abu Bakar Baqir, Burhanduddin Al-Helmy dan banyak lagi tokoh-tokoh yang sangat berjasa dalam menentang penjajah waktu itu. Kita jarang-jarang sangat mendengar cerita-cerita tersebut diwar-warkan dengan setulusnya. Malah merekalah yang terlebih dahulu berjuang hingga ketitisan darah terakhir demi mahu melihat tanahairnya bebas dari cengkaman penjajah. Jiwa dan raga mereka dikorbankan untuk sesuatu yang sangat murni dan harganya terlalu mahal untuk itu semua. Namun, masih ada lagi manusia yang tidak mahu mengiktiraf mereka sebagai pejuang yang sangat berjasa pada agama, bangsa dan Negara.

Tanpa mereka, dengan kekentalan dan keazaman dan cita-cita pembebasan tanahair oleh mereka mana mungkin rakyat pada masa itu mendapat suntikan semangat perjuangan bagi menuntut kemedekaan tanahair tercinta ini. Mereka adalah pengerak bagi rakyat waktu itu. Mereka adalah pahlawan yang terbilang yang sangat berjasa. Kita hadiahkan Al-Fatihah kepada seluruh pejuang kemerdekaan yang beragama Islam, semoga mereka damai di alam sana. Amin..!

Hari ini, kita mewarisi kemerdekaan itu, walaupun sebenarnya kemerdekaan ini pada namanya sahaja, kebebasan yang sebenarnya masih belum kita nikmati dan rasai sepenuhnya biar pun sudah 55 tahun merdeka dari penjajahan barat. Namun bebas dari waris-waris dan saki baki penjajahan masih menjarah dan semakin mencengkam dan menyesakan nadi rakyat kebanyakannya. Semoga kebebasan yang sebenarnya terjadi dengan aman dan damai.

Salam Kemerdekaan buat semua sahabat..!

Ayuh Berubah…Selamatkan Malaysia..!

Sekadar Berkongsi Rasa





Bertemu kembali setelah selama hampir dua bulan tidak menulis berkaitan isu-isu politik yang berlaku di tanahair kita. Pelbagai isu yang berlaku selama dua bulan tidak dapat dinukilkan kerana persaan malasnya untuk menulis, biar pun banyak perkara yang mahu di luahkan. Sekadar membaca berita-berita politik melalui akhbar-akhbar alternatif dan blog-blog politik samada blog sahabat blogger dari kalangan penyokong pakatan rakyat atau blog para pencacai penguasa yang semakin hilang kekuasaannya.

Maklumat yang diterima dan di perolehi bukanlah di terima secara melulu tanpa di selediki dan di kaji. Lebih-lebih lagi bila kita melayari blog-blog pencacai ini. Kadang-kadang isu-isu yang ditulis berupa fitnah, persepsi dan tuduhan. Banyak yang tidak benar dari yang sebenar. Isu yang tiada kadang-kadang di ada-adakan, serangan peribadi yang membuta tuli dan tidak seharusnya berlaku. Mungkin kerana di bayar, apa cerita yang tidak benar pun di terbitkan bagi memenuhi entri dalam blog semata-mata, apa yang penting bagi mereka..duit masuk. Poket penuh hati bahagia…!.

Oleh itu sebagai pembaca kita kena bijak dan berfikir terlebih dahulu sebelum menerima apa-apa maklumat samada yang dibaca atau di terima melalui ruang bual sosial dan sebagainya. Maka dengan itu kita tidak akan melulu dalam membuat tuduhan dan luahan dalam berbicara sesuatu isu yang berlaku. Dalam penulisan juga begitu, lebih-lebih lagi dalam penulisan blog yang kita miliki. Apa pun yang namanya kebebasan, ia tetap masih dalam kerangka lunas-lunas undang-undang yang di izinkan. Selagi ianya bukan fitnah selagi itulah, tulislah apa sahaja berkenaan isu-isu politik yang berlaku di tanahair kita.

Menegur sesuatu yang salah, itu merupakan tugas yang murni, lebih-lebih lagi dalam penulisan yang kita tulis. Sama ada ia berupa komentar, luahan rasa, kritikan, pandangan, perdebatan dan apa jua yang berbentuk tulisan ia merupakan senjata yang boleh membuatkan seseorang berfikir, merenung dan seterusnya mengubah apa yang mereka dapati dari maklumat yang dibaca.Dengan itu maklumat yang didapati boleh lah di sampai-sampaikan kepada mereka yang kurang mendapat maklumat.

Maklum sahaja, berita-berita yang terbit atau tersiar di dada-dada akhbar dan media arus perdana tidak mengambarkan situasi apa yang sebenarnya yang berlaku dalam Negara kita ini. Berita-berita yang berat sebelah, penuh dengan cacian, terutamanya dengan parti lawan (Pakatan Rakyat). Maklumat yang benar dari pakatan rakyat di sorok dan tidak tersiar untuk bacaan dan tatapan rakyat seluruhnya. Semuanya berita-berita yang baik-baik untuk parti yang sedang memerintah di gembar-gemburkan. Indah dan harmoni, aman damai semata-mata hanya parti yang sedang memerintah sekarang, kononnya.

Begitu rakyat yang jauh nun di pendalaman sana seperti di sabah dan Sarawak, betapa mereka agak sukar menerima maklumat yang benar, lebih-lebih lagi suara dari pakatan rakyat. Walaupun teknologi sudah berkembang, namun bukan semua tempat dan kawasan menerima kemudahan itu. Justeru usaha-usaha untuk menyampaikan maklumat ke sana perlu diteruskan, tidak di nafikan sudah ramai yang makin sedar tentang apa yang berlaku, namun di situ masih ada ruang yang sangat mudah untuk musuh-musuh mempengaruhi fikiran mereka, terutamanya melalui kebendaan yang di war-warkan, janji ditepati…!.

Sekadar meluah rasa yang terbuku dihati, semoga impian dan cita-cita rakyat Malaysia yang cintakan tanahairnya termakbul demi melihat kemerdekaan yang sejati, tulus dan murni termakbul. Amin…!.

Ayuh Berubah..Selamatkan Malaysia…!                                                                                  
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...