KETAHUI HAK KITA

Perkara 10[1][a] Perlembagaan Persekutuan menjelaskan berkaitan dengan hak ini,iaitu semua warga Negara Malaysia berhak untuk bebas bercakap dan mengeluarkan buah fikiran.Walaupun begitu,ia bukanlah merupakan kebebasan yang mutlak.Bahkan ia tertakluk kepada fasal [2].[3] dan [4].

Perkara 10[2][a] membenarkan Parlimen mengenakan;
Ke atas hak-hak yang diberi oleh perenggan [a] Fasal [1],apa-apa sekatan yang didapatinya perlu atau mustahak demi kepentingan keselamatan Persekutuan atau mana-mana bahagiannya,perhubungan persahabatan dengan negeri-negeri lain,ketenteraman awam untuk melindungi keistimewaan-keistimewaan Parlimen atau mana-mana Dewan Negeri atau untuk mengelakan penghinaan terhadap mahkamah,fitnah,atau perbuatan mengapi-api supaya dilakukan sesuatu kesalahan.Jadi,hak kebebasan bersuara yang diberikan oleh Perlembagaan Persekutuan itu adalah selagi mana hak kebebasan itu tidak disalahgunakan,seperti sesuatu ungkapan itu tidak menjadi suatu fitnah,ungkapan yang tidak menjadi suatu hasutan.

Wednesday, July 1, 2015

Doa Banyak-Banyak



Doa Rasulullah kepada Pemimpin yang menyusahkan Rakyatnya.

اللَّهُمَّ مَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَشَقَّ عَلَيْهِمْ فَاشْقُقْ عَلَيْهِ وَمَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَرَفَقَ بِهِمْ فَارْفُقْ بِهِ.

“ Ya Allah , barangsiapa yang mengurus urusan umat ku, lalu dia menyusahkan mereka, maka susahkanlah dia, dan sesiapa yang menguruskan perkara umat ku, lalu dia mengasihi mereka, maka kasihilah dia.”
(Hadits Riwayat Muslim, Shohih Muslim, 9/351, no. 3407).

Thursday, June 11, 2015

Sunday, May 24, 2015

Cukuplah…Kembali Ke Matlamat Asal



Makin tumpul pena siasah saya, sudah beberapa bulan tidak menulis perkembangan siasah tanah air. Sedang banyak isu yang boleh saya turut sama-sama meluahkan pandangan, sebagai warga Negara yang bebas merdeka (betul ke sudah merdeka sebenarnya?). Selagi yang namanya kehidupan selagi itulah diwarnai dengan pelbagai karenah. Dalam siasah, macam-macam berlaku, baik dari siasah pemerintahnya mahu pun siasah parti pembangkangnya, macam-macam yang berlaku. Krisis berlaku di mana-mana tak mengira tempat dan waktunya.

Dalam siasah parti pemerintahnya, terlalu banyak jika kita mahu menyenaraikan kesemuanya segala macam penyelewengan, kedurjanaan dan kemungkaran yang berlaku. Bahkan usah dinafi krisis yang berlaku dalam parti pembangkang, baik PAS, KEADILAN dan DAP. Gabungan ini semacam makin rapuh, antara satu sama lain saling bertelingkah tak sudah. Ada sahaja yang mahu diselisihkan. Sejak berlakunya tragedi ‘Langkah Kajang’, semakin hari ada sahaja yang berlaku antara mereka.

Rakyat semakin muak melihat aksi siasah yang tidak matang, diwaktu beria-ia mahu menumbangkan parti yang ada sekarang ini, sepatutnya parti pembangkang menguatkan jalinan pakatan dan persefahaman antara satu sama lain, sepatutnya mengambil iktibar dan ibrah tentang kekalahan PRU-13 yang lalu, jangan asyik menyalak dan menyalahkan kesalahan SPR dan kerajaan yang memerintah sekarang. Memang tidak perlu dinafikan adanya dalil-dalil penyelewengan yang berlaku, semua rakyat sudah tahu kebobrokkan sistem mereka.

Namun begitu, pakatan pembangkang usahlah asyik bertelahgah sesama sendiri, bagaimana mahu mencapai impian menuju ke Putrajaya,dan menerajui pemerintahan Negara yang diidam-idamkan?. Kerajaan impian yang rakyat inginkan, mengharapakan mereka boleh memberi pembelaan dan kebahagian kepada mereka. Ini, belum apa-apa, masing-masing sudah tunjuk hero, merasakan dia sudah boleh memerintah sendiri.

Antara pemimpin pakatan asyik bergaduh…ingatlah rakyat semakin matang, rakyat melihat semua perkara ini. Belum apa-apa, belum dapat memerintah negara baru perintah negeri  masing-masing sudah tunjuk jaguh dan angkuh. Usah sampai rakyat hilang kepercayaan dan keyakinan kepada anda semua.

Kembalilah ke matlamat asal, jika benar-benar mahu melihat rakyat hidup selesa dan selamat, jika mahu sekadar untuk kepentingan siasah masing-masing, maka usahlah berangan-angan untuk mencapai apa yang diidamkan selama ini. Saya secara pribadinya semakin meluat dan menyampah melihat segelintir pemimpin dikalangan pakatan pembangkang pada waktu ini.

Kita punya hak untuk berbicara…


Sayangi Malaysi!

Thursday, February 26, 2015

Tak Tahu Nak Tulis Apa

Gambar hiasan


Hampir beberapa bulan lamanya saya tidak menulis di sini. Banyak peristiwa-peristiwa politik tanahair yang tidak dapat saya tuliskan dan kongsikan sebagai pandangan pribadi. Entah mengapa mood menulis jatuh merudum, seolahnya sudah makin tumpul, biarpun naluri ingin menulisnya kuat. Mungkin kudrat ini tidak dipaksakan untuk melaksanakannya dengan sungguh-sungguh, maka akhirnya tiada tindakan yang harus dilakukan. Hari ini saya cuba menulis kembali, itu pun saya paksa-paksakan diri…entah apa yang akan saya tuliskan ini.

Banyak peristiwa dan isu-isu politik yang panas berlaku di tanahair kita. Ia bagai tiada kesudahan, pertembungan antara ideologi politik yang berbeza sangat menghuru-harakan suasana politik Negara. Begitu pun tidaklah sampai Negara menjadi kacau bilau, biarpun ada segelintir golongan yang cuba memanaskan keadaan itu. Mengambil kesempatan, menangguk di air yang keruh.

Biarpun begitu golongan ini hanya kelihatan gah, kuat, berdegar-degar bila isu itu berkaitan dengan pakatan pembangkang. Mereka bertindak juara, berteriak sana-sini seolah merekalah juara membela rakyat. Seolah merekalah penegak dan pembela agama, bangsa dan Negara, konon-kononnyalah begitu. Naik jijik melihat gelagat mereka.

Namun bilamana ia berlaku pada parti yang disanjungi, pemimpin mereka melakukannya. Diam, senyap, sunyi, menjadi bisu sebisu-bisunya, hilang kejantannanya, malah hilang terus keperkasaan mereka. Naik jelak, geli dan termuntah melihat gelagat auta mereka. Malah ada juga segolongan yang mereka namankan puak mereka Ngo(Ngok), pantang pemimpin pembangkang buat salah kononnya, terus buat laporan polis, hebat mereka ini, kaki lapor yang didokongi barangkali seperti mereka yang konon-kononnya wira perkasa itu.

Tetapi malangnya sikap dan tindak tanduk mereka juga sama, bila mana pemimpin yang mereka sokong, membuat kesalahan, sikit pun laporan buat mereka tidak dilaporkan. Senyap sunyi, sama juga bisu sebisu-bisunya. Tak tahulah mengapa sikap dan tabiat mereka sama, memang sudah ditakdirkan mereka semua itu sepisis auta punya orang.

Diharapkan agar golongan ini sedia insaf dan sedar diri, merenung ke dalam diri, tanyalah pada diri, apa sebenarnya perjuangan yang sedang mereka perjuangkan. Jika hanya untuk mengampu, membodek, mengiayakan sahaja pemimpin mereka biar pun bersalah atau apa-apa sahaja.

Baik fikir-fikirkan perjuangan yang tidak kemana tujuannya itu. Sedar-sedarlah diri jika perjuangan hanya merosakan nama baik bangsa, Negara dan lebih-lebih lagi tercemarnya nama baik agama yang suci ini, dek kerana sikap dan tindak tanduk mereka yang tidak mencerminkan sebagai pejuang bangsa dan agama.

Maka hentikanlah kerja tidak murni itu…

Sayangilah Malaysia Pertahankan Kedaulatan Negara Tercinta Ini!



Wednesday, February 25, 2015

Sajak: Tuan Terpenjara Mereka Suka


Tuan Terpenjara Mereka Suka
(Buat Dato Sri Anwar Ibrahim selepas mahkamah mendapati beliau bersalah)
Tinggalah seketika Tuan di sana
keputusan sudah dibuat yang konon arif bijaksana
gelak ketawalah musuh-musuh sudah direncana
esok atau bila-bila belum tentu untuk si pereka celaka
bersabarlah Tuan untuk beberapa seketika waktunya
berehatlah sementara untuk dunia seketika
di belakang sana terus setia menanti sinar bahagia.
Masuk penjara dan terpenjara nikmat seorang pejuang
pejuang harus sanggup terkorban…itukan harga mahal sebuah perjuangan
biarpun tidak salah bukan untuk mengalah
terpenjara tidak semestinya salah dan kalah
yang konon arif bijaksana tidur pasti tidak lena
jika benar Tuan tidak bersalah
di sana api menjulang menyala siap sedia untuk mereka.
Tuan…tinggalah seketika di sana
rumah rehat sementara, selagi nyawa masih ada
biarlah musuh gelak ketawa berdekah-dekah suka
semoga Tuan tetap bahagia walau dipenjara
bayang-bayang Tuan tetap masih ditakuti
suara-suara Tuan berdesing di telinga bikin trauma
slogan-slogan Tuan masih berbisa mengecutkan jiwa.
Tinggalah seketika di sana Tuan
masa untuk bersama Tuhan cinta setia
bermuhasabah mungkin ada terlebih terkurang
tinggalah sementara mereka yang disayang
jauh seketika dari sahabat jua rakan seperjuangan
tetap bergema laungan reformasi bukan fantasi
ia adalah idaman semua insani biarpun sampai berapa generasi
reformasi takkan mati biarpun suatu hari nanti Tuan pasti mati
tuan bersabarlah, kami setia menanti!
Masshah 2015
10022015
Meru.

Nasihat Tuan Guru (1)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...