KETAHUI HAK KITA

Perkara 10[1][a] Perlembagaan Persekutuan menjelaskan berkaitan dengan hak ini,iaitu semua warga Negara Malaysia berhak untuk bebas bercakap dan mengeluarkan buah fikiran.Walaupun begitu,ia bukanlah merupakan kebebasan yang mutlak.Bahkan ia tertakluk kepada fasal [2].[3] dan [4].

Perkara 10[2][a] membenarkan Parlimen mengenakan;
Ke atas hak-hak yang diberi oleh perenggan [a] Fasal [1],apa-apa sekatan yang didapatinya perlu atau mustahak demi kepentingan keselamatan Persekutuan atau mana-mana bahagiannya,perhubungan persahabatan dengan negeri-negeri lain,ketenteraman awam untuk melindungi keistimewaan-keistimewaan Parlimen atau mana-mana Dewan Negeri atau untuk mengelakan penghinaan terhadap mahkamah,fitnah,atau perbuatan mengapi-api supaya dilakukan sesuatu kesalahan.Jadi,hak kebebasan bersuara yang diberikan oleh Perlembagaan Persekutuan itu adalah selagi mana hak kebebasan itu tidak disalahgunakan,seperti sesuatu ungkapan itu tidak menjadi suatu fitnah,ungkapan yang tidak menjadi suatu hasutan.

Wednesday, October 31, 2012

Keceloparan Yang Di sengajakan




Rakyat yang peka masih lagi membicarakan perihal keceloparan para pemimpin MCA, khususnya dalam membicarakan dan mempertikaikan sekaligus menghina undang-undang Hudud ciptaan Allah SWT. Mereka bagaikan mahir dan arif tentang hukum Islam pula, lebih arif dari para pemimpin UMNO yang bungkem dan bisu-sebisu-bisunya, apatah lagi dengan NGO (NGOK-NGOK UMNOBN ) yang konon-konon memperjuangkan  agama, bangsa, agama dan raja-raja.

Malah ahli-ahli agama yang sering melompat bila ada para pemimpin dikalangan parti DAP yang tidak bersetuju dengan Hudud ini pun turut kelu lidah untuk menegur dan memperbaiki keadaan tersebut. Mereka bagai lupa apa yang diungkapakan oleh pemimipin MCA itu satu penghinaan dan serangan yang jelas dan nyata tentang hukum Allah SWT.

Mereka bagai kehilangan hujah dan dalil yang biasa mereka guna pakai dalam menghentam pemimpin DAP yang kononnya menentang perlaksanaan Hudud. Memang benar DAP menentang ( itu pun atas kerangka perlembagaan ). Tetapi mereka tidak celopar menghina-hina dan mencerca sewenang-wenangnya seperti para pemimpin MCA itu. Jelas lah pada kita sebenarnya sekarang, siapa yang lebih waras pemikiran sama ada MCA atau DAP.

Sebahagian rakyat percaya, mengapa para pemimpin MCA begitu berani menghina hukum Islam, kerana di belakang mereka ada Tuan Guru mereka yang menyesatkan fikiran dan ketidakfahaman mereka tentang ajaran agama Islam yang dianuti oleh sebahagian besar Umat Islam di Malaysia. Tuan Guru ini jugalah yang menyesatkan para penyokong dan para pencacai yang kurang perhitungan akalnya.

Malah mereka juga bukan sahaja menghina, menentang perlaksanaan hukum Hudud ini, malah Tok Guru inilah yang menghalang dan mengugut agar tidak sama sekali hukum Hudud ini di laksanakan  di Malaysia. Biar pun mereka ini sudah di beri peluang dan ruang dengan kuasa yang dimilikinya, namun kerana atas dasar tidak sensitive dan bukanlah perjuangannya untuk agama maka, niat untuk melaksanakan hukum Hudud ini tiada di sudut sanubari mereka.

Jika ada pun, hanya ungkapan-ungkapan yang mengagalkan untuk dilaksanakannya; belum bersedia, masyarakat belum faham, orang bukan Islam belum faham dan beribu alasan akan di berikan sedangkan mereka amat berupaya jika benar-benar ikhlas ingin melaksanakannya. Ya..Tuan Guru tersebut UMNO lah jika tidak siapa lagi. Para pemimpin UMNO, merekalah sepatutnya memberi kefahaman kepada sekutunya tetapi sebaliknya pula, bagaimanalah rakan mereka mahu faham tentang agama Islam, sedang UMNO itu sendiri tidak sensitive dan peka pada agama.

Pemimpin utama UMNO sungguh sangat mengecewakan dan amat tidak berupaya untuk menegur rakan kongsinya. Dalam majlis Mesyuarat MCA baru-baru ini, yang di hadiri pemimpin  utama UMNO sendir, jelas ungkapan penghinaan itu didengari beliau. Takkanlah sedikit pun tidak rasa sensitive. Begitu sekalikah rasa takutnya, mana maruah diri dan maruah agama yang di anuti itu?. Tidak jelas lagikah keceloparan yang diungkapkan oleh rakan sekutunya itu?. Atau memang sudah direstui dan di beri lampu hijau untuk terus bercelopar begitu. Ya..amat menyedihkan para penyokong dan pendokong UMNO mempunyai pemimpin yang tiada keberanian dan jiwa yang kerdil dan penakut itu.

Jelaslah pada kita mainan politik mereka yang semakin hari semakin jijik dan kotor. Mereka bagai kehilangan akal budi yang waras. Sememangnya mereka sudah tidak berupaya untuk terus menerajui kepimpinan Negara ini. Mereka kehilangan punca, goyah, rapuh serapuhnya dan semangat juang yang lemah. Untuk bangsa pun mereka khianati, agama juga mereka khianati apatah lagi raja-raja yang kononnya mereka membela ketuanan raja-raja melayu.

Justeru itu, marilah kita bersatu, rapatkan saff, mantapkan gerak kerja, banyakkan berdoa dan dengan yakin dan tekad yang satu. Kita hentikan permainan politik yang jijik dan keji ini, kita benamkan parti politik yang layu ini pada PRU-13 nanti. Kita yakin mereka akan tinggal sejarah dan akan dilupkan oleh rakyat Malaysia.

Ayuh Berubah...Selamatkan Malaysia.

Monday, October 29, 2012

Salam Aidiladha 1433H




Alhamdulillah pagi ini dengan izin-Nya dapat saya mencoretkan sesuatu, setelah begitu lama saya tidak menulis di sini. Kita masih ada satu hari lagi dalam suasana perayaan hari raya haji atau hari raya korban. Semoga segala amal ibadah yang telah kita laksanakan di teima oleh Allah SWT. Para pengunjung Baitullah, mudah-mudahan dapat menyelesaikan ibadah haji dengan mudah, selesa dan selamat serta mendapat haji yang mabrur, begitulah impian mereka.

Dalam pertemuan yang ringkas ini saya ingin mengucapakan SELAMAT MENYAMBUT HARI RAYA AIDILADHA 1433H, semoga segala pengorbanan yang kita laksanakan menerima balasan dari Allah SWT. Biar pun pengorbanan yang kecil sekali pun mudah-mudahan juga dihitung oleh Allah sebagai amal soleh. Para sahabat penulis blog yang sekian lama menulis dengan matlamat ingin memberi kefahaman tentang isu-isu yang berlaku ditanahair, bagi memahamkan rakyat yang kehausan dengan berita-berita yang sahih sudah pastinya mencari-cari ulasan isu-isu semasa yang lebih beramanah dan berintegriti.

Melihat perkembangan mutakhir ini, isu-isu yang berbangkit sangat mengerunkan, mana tidaknya, lihatlah keceloparan para pemimpin parti dari kalangan bangsa Cina terutamanya dalam politik MCA, yang semakin hari semakin berani menghina agama Islam terutamnya dalam persoalan Hudud, yang mereka sendiri kurang arif dan faham mengenainya. Namun apa yang sangat mengecewakan, Umno sebagai peneraju utama dalam Barisan Nasional sangat tidak bertanggungjawab dengan keadaan yang berlaku ini, para pemimpin Umno membisu seribu bahasa dengan hinaan dan cercaan oleh para pemimpin MCA itu.



Malah para pemimpin NGO yang konon memperjuangkan akidah, bangsa dan Negara, raja-raja malah sanggup mengadaikan nyawa bila agama dan bangsa mahupun raja diperkotak-katikan diam seribu bahasa, bisu sebisunya malah ada juga yang bersuara namun kata-katanya berlapik-lapik ( takut lah tu ) dan ada yang menyokong dan mempertahankan penghinaan itu. Malang sungguh mereka ini, sikap hiprokit mereka semakin jelas sejelas-jelasnya. Cukuplah dari mengharapkan mereka mempertahankan bangsa, agama dan Negara namun hakikatnya kosong dan retorik semata-mata.

Oleh itu isu-isu yang berlaku memerlukan ulasan politik yang matang oleh para penulis blog yang berintergriti. Janganlah kita menyemarakan dan memanaskan keadaan dengan ulasan-ulasan yang tidak menyelesaikan permaslahan ini. Kita mengharapkan juga agar UMNO yang sekian lama menunjangi tampuk pemerintahan ini, menasihati, menegur rakan-rakan sekutu mereka terutamnya parti MCA itu agar tidak terus-menerus menyerang dan menghina-hina perkara yang berkaitan dengan agama Islam. Itu pun jika UMNO ada kesedaran, keberanian dan keupayaan untuk memperbaiki keadaan itu.

Jika tidak, rakyat akan bangkit menurunkan mereka melalui undi dalam PRU-13 nanti, yang mana akhirnya Pakatan Rakyat akan mengambil alih pemerintahan dengan HARAPAN BARU untuk rakyat Malaysia.

Selamat berkorban.

Ayuh Berubah..Selamatkan Malaysia.

Wednesday, October 24, 2012

Perjanjian Syaitan..?

‘Perjanjian syaitan’ Umno, MCA untuk kekal berkuasa


Lim Kit Siang,






23 Okt 2012

Saya benar-benar terkejut apabila mendengar ucapan Presiden MCA Datuk Seri Dr. Chua Soi Lek pada Mesyuarat Agung MCA ke-59 Ahad lalu kerana begitu banyak pembohongan dan penipuan disumbatkan dalam satu ucapan.


Berikut adalah tiga contoh pembohongan dan penipuan  yang dihamburkan Chua Ahad lalu:

  1. “DAP berjaya meyakinkan orang bukan Islam bahawa hudud PAS akan mengurangkan jenayah dan rasuah di dalam negara. Ini satu lagi penipuan besar. Daripada 11 buah negara yang melaksanakan hudud, lapan buah dikatakan negara paling korup dan negara-negara itu juga dikenali sebagai tidak stabil dan tidak selamat.”

2. “UBAH bermaksud: U untuk Untuk, B untuk Bentuk, A untuk Agama dan H untuk Hudud ala PAS. CHANGE pula bermaksud C = Choose H = Hudud A = At N = Next G = General E= Election”

    3. “Mereka (DAP) akan terus memperdaya, memberi harapan palsu kepada kaum Cina bahawa jika kaum Cina mengundi DAP, mereka akan diperkasakan untuk menjadi penentu di negara ini.”

    Chua begitu terdesak cuba meyakinkan dirinya dan rakyat Malaysia bahawa DAP memperjuangkan hudud PAS sehingga ke tahap berhujah bahawa hudud akan “mengurangkan korupsi” di Malaysia dan menjadikan Pilihan Raya Umum ke-13 sebagai pungutan suara bagi “hudud ala PAS”.

    Chua betul. Ini adalah satu “pembohongan besar”, tetapi pembohongan besar yang dicipta oleh Chua sendiri bukannya DAP.

    Pemimpin DAP tidak pernah berselindung daripada mengakui bahawa terdapat perbezaan di antara DAP dan PAS dalam persoalan-persoalan negara Islam dan hudud, malahan pemimpin PAS telah mengatakan secara terbuka bahawa mengundi PAS pada Pilihan Raya Umum ke -13 bukanlah undi untuk hudud, tetapi merupakan undian kepada perancangan bersama Pakatan Rakyat untuk menegakkan keadilan, memastikan berjalannya demokrasi, memulihkan kemandirian dan profesionalisme institusi-institusi penting negara yang dimusnahkan oleh UMNO/Barisan Nasional dan menggalakkan perpaduan di kalangan rakyat Malaysia tanpa mengira kaum, agama, kelas dan kawasan.

    Pembohongan Chua yang paling mengarut adalah kononya pemimpin DAP memberitahu kaum Cina bahawa mereka adalah “penentu dalam negara ini” sedangkan ini tidak pernah menjadi pendirian DAP.

    Ucapan Presiden MCA oleh Chua dipenuhi dengan pembohongan dan sikap tidak jujur.

    Ketika mengatakan lapan daripada 11 negara yang melaksanakan hudud sebagai paling korup, adakah Chua berhenti seketika untuk mempertimbangkan mengapa sejak 17 tahun lalu (terutama 3 ½ tahun kebelakangan ini ketika Najib menjadi Perdana Menteri) Malaysia telah menjadi semakin korup, tewas kepada enam negara Pertubuhan Persidangan Islam (OIC) dalam Indeks Persepsi Rasuah (CPI) Transparency International (TI) bagi 2011 sedangkan enam belas tahun lalu, Malaysia mendahului semua negara-negara OIC dalam CPI TI 1996 dari segi pembangunan, kedaulatan hukum dan ketelusan?

    Pada tahun 1996, Malaysia berada di kedudukan No.26 daripada 54 negara dengan skor 5.32 – mengatasi Jordan (No.30 – skor 4.89), Turki (No. 33 – Skor 3.54) dan Mesir (No. 41-  2.84).

    Enam belas tahun kemudian, di dalam CPI TI 2011, Malaysia merundum ke kedudukan 60 dengan skor terendah 4.3 – tewas kepada enam negara OIC dan hanya satu kedudukan mengatasi Turki, seperti yang digambarkan di bawah:

    Qatar – No. 22 (kedudukan)  7.2 (skor)
    UAE   - 28                              (6.8)
    Bahrain- 46                           (5.1)
    Oman -  50                            (4.8)
    Kuwait – 54                           (4.6)
    Jordan – 56                           (4.5)
    Arab Saudi – 57                   (4.4)
    Malaysia – 60                       (4.3)
    Turki  -   61                            (4.2)

    Ini bukanlah  tindakan Chua paling mengejutkan ketika Persidangan MCA, tetapi tindakan beliau mempertahankan Timbalan Menteri Wanita MCA yang mendakwa PAS membenarkan wanita bukan Islam yang tidak menuruti kod pemakaian Islam dirogol.

    Perasaan terkejut kepada ucapan Chua bertukar menjadi kasihan dan sedih melihatkan Presiden MCA sanggup menjadi sebegitu hina untuk menghamburkan pembohongan-pembohongan dan penipuan kerana terdesak memikirkan prospek Pilihan Raya Umum ke-13.

    Adalah jelas MCA dan UMNO telah mengadakan “perjanjian syaitan” supaya masing-masing menyebarkan pembohongan dan penipuan untuk menakut-nakutkan pengundi Cina dan Melayu, kerana mereka menyimpulkan bahawa politik kebencian sedemikian adalah satu-satunya cara untuk melindungi dan memelihara kuasa UMNO/BN pada PRU13.
    Pemimpin UMNO, terutamanya Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak yang merasmikan Mesyuarat Agung MCA, tidak percaya dengan pembohongan dan penipuan MCA antaranya fitnah ke atas PAS dan Islam membenarkan bukan Islam dirogol.

    Tetapi mereka terus membisu, seperti mana pemimpin MCA membisu walaupun mereka tidak percaya pembohongan UMNO bahawa DAP mahu mendirikan negara Kristian, memansuhkan pemerintahan Raja-Raja Melayu dan mendirikan republik.

    Inilah “perjanjian Syaitan”. Tidak hairanlah mantan Perdana Menteri Tun Dr. Mahathir baru-baru ini membuat kenyataan – “Lebih baik syaitan yang dikenali berbanding malaikat yang tidak dikenali.”

    Tidak ada pengakuan yang lebih benar tentang kewujudan 'perjanjian syaitan' UMNO/MCA menghasilkan politik paling jahat dalam sejarah negara, yang langsung tidak mempedulikan kebenaran dan keadilan, dalam keterdesakan politik UMNO/BN untuk kekal berkuasa pada PRU13.

    Sumber: Harakahdaily

    Sunday, October 21, 2012

    Ke Program Jelajah Merdeka Rakyat Di Taman Klang Utama

    HARAPAN MALAYSIA BARU BERSAMA PERDANA MENTERI YANG BARU


    Perjalanan Ke Program Jelajah Merdeka Rakyat Peringkat Negeri Selangor
    Di Taman Klang Utama, Cabang Kawasan Kapar.
    Pada 21.10.2012 Ahad,jam 3.30-6.00ptg.




    Dato' Sri Anwar Ibrahim sedang menyampaikan ucapan dan amanat kepada seluruh rakyat yang hadir.Walaupun hujan lebat,rakyat masih tetap tidak berganjak untuk mendengat amanat beliau.















    Menerima kalungan bunga 'Malai' dari komuniti India yang sangat menyokong beliau.









    Dato Sri Anwar Ibrahim menerima plak perasmian sempena Jelajah Merdeka Rakyat ke Taman Klang Utama.





    Masa untuk meninggalkan rakyat, beliau sempat beramah mesra dan bertanya khabar rakyat sebelum meninggalkan majlis. Ada acara lagi yang beliau mahu hadirkan diri, seterusnya ke Kuala Selangor.









     Seluruh rakyat mengharapkan perubahan demi kesejahteraan kehidupan mereka, mereka tidak mahu lagi berada di dalam rejim Barisan Nasional yang rakus dan tidak berhati perut tentang masalah rakyat.



    Wajah rakyat yang puas melihat bakal perdana menteri yang ketujuh dan mengharapkan perubahan segera dimakbulkan. AMINN..!!!


    Ayuh berubah...Selamatkan Malaysia...!!!
    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...